Monday, November 4, 2013

hijrah kelmarin.

setelah sekian lama aku tidak menjejaki belog ini dan tidak menaip pada papan kekunci yang sekian lama tersimpan kemas di bawah katil. dan hari ini aku kembali. kembali ingin menceritakan tentang kehidupan aku. suka, duka, sedih dan gembira. tapi tak semua. yang selebihnya aku akan cerita dan luahkan hanya pada Dia. Yang satu. dah lama bukan aku tak menggedik di sini. dan hai.. !! long time no see ~ ahaks !
kelmarin..? kenangan kelmarin yang telah aku lalui masih lagi segar di ingatan. of courselah ! kan baru kelmarin. yang last 3 weeks pun aku boleh ingat. takkanlah kenangan yang baru aku lalui kelmarin hilang dengan kadar yang pantas? sepantas lipas kudung yang berlari? heh. macam riak jer.. macam takleh bla jer.. macam bajet jer.. *merepek. 
seluruh manusia kat muka bumi ni pasti ada kenangan. tipulah kalau cakap takde. sebab? yelah.. habistu macam mana kau lalui kehidupan seharian kau? perjalanan hidup kau takkanlah takde yang pahit ke, yang manis ke, pathetic ke,, tak pun dianiaya. those are so called kenangan. cuma yang pathetic dengan dianiaya tu kenangan pahit lah kan. kenangan pahit pun boleh jadi parut kenangan. parut supaya kita boleh bangkit dari terus jatuh dan jatuh. hidup mesti diteruskan no matter what. because what? because Allah SWT is always by our sides. *smile
bila berbicara soal kelmarin, aku teringat yang besok akan tiba tahun yang baru. tahun islam. sedar tak sedar dah nak masuk bulan Muharram balik. cepat sangat. so, tahun 1435 Hijrah akan menjenguk kita besok.
Makna Hijrah

Secara bahasa, hijrah berarti berpindah tempat. Adapun secara syar‘i, para fukaha mendefinisikan hijrah sebagai: keluar dari darul kufur menuju Darul Islam. (An-Nabhani, Asy-Syakhsiyyah al-Islâmiyyah, II/276). Darul Islam dalam definisi ini adalah suatu wilayah (negara) yang menerapkan syariat Islam secara total dalam segala aspek kehidupan dan yang keamanannya berada di tangan kaum Muslim.

Sebaliknya, darul kufur adalah wilayah (negara) yang tidak menerapkan syariat Islam dan keamanannya bukan di tangan kaum Muslim, sekalipun mayoritas penduduknya beragama Islam. Definisi hijrah semacam ini diambil dari fakta Hijrah Nabi saw. sendiri dari Makkah (yang saat itu merupakan darul kufur) ke Madinah (yang kemudian menjadi Darul Islam).
so, talking 'bout Hijarah takkanlah tak terdetik langsung rasa nak berubah dalam diri kita? berubah dan berhijrah ke arah kebaikan? sikit pun tak? takkan kita nak duduk diam tak terkutik? come on lah dudes ! bumi telah pun beredar dan berputar setiap hari. tapi kita? masih duduk diam tak terusik? *merepak dah. nak tahu tak? 
" Kalian adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia; melakukan amar makruf nahi mungkar dan beriman kepada Allah." (QS Ali Imran [3]: 110).
tapi ada orang cakap..

'aku tak sedia lah nak berubah atau berhijrah ni. rasa takut. nanti apa pulak kata orang.'

'aku nak berubah. tapi nanti mesti banyak mulut2 yang duk mengumpat or membisik kata kata yang memanah tangkai hati aku'

'aku tak kuat. takde sape nak tolong bimbing aku. aku lemah.'

'aku orang miskin. hina lagi dina. layak kah aku nak berubah? nak masuk syurga? Allah pandang ke orang macam aku?

waitttttt ! nak tunggu pandangan orang tu elok baru kita nak berubah? sampai bila? hang dengaq sini..

"Apalah sangat PANDANGAN orang jika hendak dibandingkan dengan pandangan Allah?"

kata perubahan itu satu perjuangan. jihad. tapi hal sekelumit ni pun nak dibesar besarkan, agak berat lah sikit. just abaikan pandangan2 tajam yang menusuk kalbumu itu ok ! Allah tahu tentang dirimu lebih daripada engkau sendiri. Maka Allah telah menetapkan untukmu LEBIH BAIK daripada apa yang engkau kehendaki. The most excellent JIHAD is that for the conquest of self. Tak perlu menjadi sempurna untuk menjadi berguna, tetapi jadilah insan yang BERGUNA untuk menjadi lebih sempurna!

tak kuat? takde sape nak tolong? lemah? sokey. Allah kan ada. Allah adalah KEKUATAN. Untuk mencari kekuatan, carilah Allah.

Tetapi yakinlah walau sakit nya terlalu, nanti KEMANISANNYA juga akan berganda. Terimalah kesusahan yang sedikit demi kebahagiaan yang lebih baik dan abadi. 

"Those who kneel down to ALLAH can stand up for anything." remember this. :) 
"Nanti-nanti lah berubah, sekarang muda lagi" hanyalah kata-kata yang dipinjamkan oleh syaitan supaya kita diheret sama oleh mereka ke neraka Allah. Sedarlah, hidup di dunia sangat SINGKAT waktunya. Usia muda tidak bermakna ajal juga masih jauh duduknya. Tidak nampakkah kita dengan bukti-bukti yang telah Allah tunjukkan? Nauzubillah.
'orang miskin? hina lagi dina? layak kah aku nak berubah? nak masuk syurga? Allah pandang ke orang macam aku?'

"Allah tak melihat rupa kamu, pakaian kamu, tetapi Allah melihat HATI kamu kerana itulah tempat paling rahsia diantara manusia. Yang menentukan dosa pahala seorang muslim bukanlah seorang muslim yang lain tetapi Allah." 

Logik kah kita menunggu hidayah tanpa perlu mencarinya.? Bak perut yang sedang kelaparan, logik kah ia kenyang tanpa dikenyangkan.? Ada kalanya kita beruntung ada orang yang menghantarkan makanan, tetapi logiknya kita mesti mencari makanan itu sendiri. Begitu juga dengan hidayah.

hijarah juga mengajar kita erti untuk berjaya !

Ikutilah jejak perjuangan dan pengorbanan Rasulullah beserta sahabat-sahabatnya, dimana dari cerminan hijrah yang mereka lakukan, sungguh terlihat betapa mereka tidak lagi mendahulukan dunia dalam langkah hidupnya, melainkan malah mengorbankan dunia untuk kepentingan akhirat.

Bawalah spirit hijrah ini ke segala lapangan kehidupan, dalam arti pindah dari masa lalu yang kurang baik, penuh maksiat ke hari esok yang penuh dengan ketaatan kepada Allah. Tidak hanya dalam segi ibadah melainkan dalam segala lapangan kehidupan. Termasuk berhijrah dari kebiasaan bertindak zalim kepada kebiasaan bertindak adil dalam bermasyarakat, berbisnes dan bernegara.
and one more important things. Salah satu tips untuk istiqamah dalam penghijrahan adalah memiliki teman yang sentiasa mengingatkan kita kepada agama. Jika kita sudah istiqamah solat lima waktu, apa kata tingkat lagi sikit level ibadah dengan istiqamah juga solat sunat Qabliyyah dan Ba'diyyah kerana ia adalah sunat muakkad. Semoga IMAN kita sentiasa meningkat. Yang wajib jangan tinggal, yang sunat diperbanyak.
okay. cakap pasal kenangan ni, aku nak ceritalah sikit pasal kenangan aku. kenangan semalam I named it. hehe. okay tengok bawah. *still dengan perangai yang lama. kapan mau berubahnya ngak tahu deh. hiks



halwa telinga untuk kamu.. xD

Bulat nian tekadmu.
Dalam hijrahmu itu.
Allah nanti kan bersama.
Tempuh jalan yang diredhai.

Hijrahmu menuju Allah.
Ia sunnah para nabi.
Para salihin dan muttaqin.
Kembara hati menuju Ilahi.

Andai rasa diri lemah..
Di perjalanan hijrahmu.
Sendirian tanpa mampu.
Mohonlah pada Tuhanmu.

Hijrah ini memang susah.
Hijrah ini memang payah.
Hijrah ini menuju Allah.
Di hujungnya hasanah..

Takkan lah ingin menunggu nyawa sampai ke halkum baru ingin berubah.? Takkan lah ingin menunggu matahari terbit dari sebelah barat baru ingin berubah.? [TanyalahUstaz]

♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Friday, August 16, 2013

Hukum 'Berdating' & Berbual dengan Bukan Mahram Melalui Telefon


 
بسم الله الرحمن الرحيم



Hukum 'Berdating'

[SOALAN]

Adakah "berdating" itu tergolong dalam dosa-dosa besar?
Muslimat, Kajang

[JAWAPAN]

Berdating bererti menghampiri perzinaan. Dalam Islam seseorang itu dilarang keras dari menghampiri perzinaan(surah al isra' ayat 32 ; janganlah kamu mendekati zina) Oleh kerana pezinaan itu mendatangkan dosa besar, maka melakukan perbuatan yang boleh membawa kepada perzinaan termasuklah Dating ini adalah haram dan berdosa.
Kaedah feqah menjelaskan "Setiap sesuatu yang membawa kepada perlakuan yang haram, maka hukum melakukan perkara tersebut adalah haram". Jauhilah dari berdating kerana ianya adalah jalan mudah bagi syaitan menjerumuskan anak Adam ke lembah perzinaan. Jauhilah dari berdating kerana orang yang ketiga di masa itu ialah syaitan.


Berbual dengan Bukan Mahram Melalui Telefon

[SOALAN]

Seorang lelaki dan seorang wanita bukan mahram menjalin hubungan dengan sering berhubung melalui telefon. Mereka berbual mesra tentang kehidupan seharian, perasaan hati masing-masing, ataupun hanya berbual kosong kerana seronok dapat berbual mesra antara satu sama lain. Apakah pendapat ustaz tentang perkara ini? Apakah hukumnya?

Marina, Ipoh

[JAWAPAN]

Seorang lelaki tidak boleh berdua-duaan dengan seorang perempuan yang bukan mahramnya di tempat yang sunyi kerana perbuatan ini dilarang keras oleh Islam. Dalam sebuah hadis riwayat Ahmad menjelaskan larangan berdua-duaan antara seorang lelaki dengan seorang perempuan kerana pihak yang ketiganya adalah syaitan. Setiap orang Islam wajib mematuhi larangan ini dan jangan cuba sekali-kali melanggarnya, kerana ia melibatkan hukum-hukum Allah.

Al-Quran menjelaskan dalam surah Al-Maidah orang yang melanggar hukum Allah tidak sunyi dari 3 kumpuilan manusia iaitu samada termasuk ke dalam golongan orang yang fasik, atau zalim ataupun kafir. Termasuk ke dalam ertikata berkhalwat yang dilarang oleh Islam ialah berbual di dalam telefon dengan perempuan yang bukan mahram, sambil menyatakan perasaan hati masing-masing tanpa tujuan yang syar'i, kerana ia menjadi jalan ke arah khalwat dan khalwat menjadi jalan ke arah perzinaan. Setiap yang menjadi jalan ke arah itu hendaklah ditutup berdasarkan kaedah feqah "menutup pintu fitnah atau Saddul Az-Zara'i itu wajib".

Satu kaedah lain menjelaskan "Sesuatu yang boleh membawa kepada haram maka hukumnya adalah haram". Sehubungan dengan itu seseorang lelaki Islam hendaklah menjauhkan perkara ini untuk mendapatkan keselamatan diri. Jika ia bertanya perempuan berkenaan tentang tarikh penetapan perkahwinan, beberapa ramai yang hendak datang meminang, hari apa-apa majlis itu hendak diadakan dan lain-lain yang ada hubungan dengan urusan perkahwinan, dan masanya pula tidak lama, tanpa pula ada kata-kata yang mengghairahkan, maka hukumnya adalah harus. Bagaimanapun sebaiknya pihak lelaki hendaklah bertemu terus dengan pihak keluarga perempuan untuk menguruskan perkara itu, kerana ia lebih selamat dari fitnah. Wallau A'lam.

Sila rujuk buku:



♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Sunday, August 4, 2013

indahnya sesebuah ukhwah itu hanya kerana-Mu


بسم الله الرحمن الرحيم، الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى آله وصحبه ومن والاه، وبعد

fuhhh *tiup papan kekunci yg dah berhabuk. 

Assalamualaikum wbt.. it's been too long i didn't update my blog. dah bersawang dah. well, orang busy nak pmr. hahaha. busy lah sangat. nak kata busy study hard tu idak la jugak. dok ngadap henpon je. ok2. i'm here to tell you something! a stories bout last saturday. our threesome day! yes, last saturday my friends (le classmate) and i went for an iftar at kfc. it's planned by our's Cik Asma and her gang. we just planned to went for iftar then shopping for hari raya later took a pictures. the unpredictable are, our classmate boys also joined us. what a surprised! I was liked...... erk? what they're comin'? hahaha. like this.. we're like (girls) just welcoming the boys to join our iftar. the time when we ask them to came along, they're kidding us with their stupid jokes and etc. Asma said 'korang nak datang, datang je lah' maybe they heard that and then they're planning to join us. maybe lah. hahaha *my thought

ok lah. malas nak story panjang panjang. ahaks! 

*sorry for the broken english. ahaks
here are some chocolates for you :

  Selamat Hari Raya !





 budak laki tak sepoting !



 gambar blur. sowyy








thanks to le friends for made my day. ukhwah fillah abadan abada. may Allah bless us. :') *peace

credit to :
  • Asma
  • Intan
  • Puteri
  • Aina
  • Yeen
  • Ania
  • Nadiya
  • Qaisara
  • Arif
  • Aqil
  • Adam
  • Izham
  • Takiyuddin
  • Amilia
  • Izzati
  • Qilah Man
  • Mahmudah
  • Zarith
  • Choiriyah

♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Sunday, February 10, 2013

Moga Ikatan Ukhwah Yang Dibina Ke Akhirnya..


Kau ada dikala ku suka
Dikala ku duka
setiap tangisan dan juga ketawa
Kau ada dikala ku perlu
setia menemaniku
Pegang erat tanganku bila aku jatuh

Kau lah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidup ku

Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku

Ku tahu ku kan selalu ada
Pada dirimu
Dan ku harap kau juga rasa begitu

Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku

Sahabatku.

.: sahabat :.
Cc : Asma Nadiah & Intan Zurina

tudung pink tu Kak Fatin. hehehe :D

Jangan resah andai ada yang membencimu, kerana masih ramai yang mencintaimu di dunia. Tetapi resahlah andai Allah membencimu, kerana tiada lagi yang mencintaimu di akhirat.



♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Tuesday, February 5, 2013

Lelaki , Jangan engkau kahwini wanita begini !

orang sekarang ramai yang cakap nak cari suami yang soleh teramatlah sukar. begitu juga dengan perempuan. tak ramai. malahan mungkin seorang pun sukar nak cari.

(curi Encik photographer punye pic dekat fb) (Rahim Ewalk)

Wanita Ananah
Banyak mengeluh dan mengadu dan tiap saat memperalatkan sakit atau buat-buat sakit.

Wanita Mananah
Suka membangkit-bangkit terhadap suami. Wanita ini sering menyatakan, “Aku membuat itu keranamu”.

Wanita Hananah
Menyatakan kasih sayangnya kepada suaminya yang lain, yang dikahwininya sebelum ini atau kepada anaknya dari suami yang lain.

Wanita Hadaqah
Melemparkan pandangan dan matanya pada tiap sesuatu, lalu menyatakan keinginannya untuk memiliki barang itu dan memaksa suaminya untuk membelinya.

Wanita Baraqah
Ada 2 makna, pertama yang sepanjang hari mengilatkan dan menghias mukanya, kedua dia marah ketika makan dan tidak mahu makan kecuali sendirian dan diasingkannya bahagianya.

Wanita Syadaqah
Banyak cakap tidak menentu lagi bising.





♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Monday, February 4, 2013

20 Amalan Murah Rezeki


Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan konsep rezeki yang telah diperkatakan, Allah memberi jalan buat setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. 
        Di antaranya:

1. Menyempatkan diri beribadah
Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi: “Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu. (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.)

2. Memperbanyak istighfar
Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah , yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.: “Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)

3. Tinggalkan perbuatan dosa
Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.: “dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)


4. Sentiasa ingat Allah
Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang.Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya: “(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)

5.Berbakti dan mendoakan ibu bapa
Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda: “Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala, at-Tabrani,al-Asybahani dan al-Hakim) Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.: “Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya.” (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)

6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah
Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.: “Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

7. Tunaikan hajat orang lain
Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.: “Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…” (Riwayat Muslim)

8. Banyak berselawat
Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu a’lam.

9. Buat kebajikan banyak-banyak
Ibnu Abbas berkata: “Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

10. Berpagi-pagi
Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11 . Menjalin silaturrahim
Nabi s.a.w. bersabda: “Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

12. Melazimi kekal berwuduk
Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda: “Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)

13. Bersedekah
Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam: “Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya.” (Riwayat ad- Daruquthni dari Anas r.a.)

14. Melazimi solat malam (tahajud)
Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah

15. Melazimi solat Dhuha
Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi: “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)

16. Bersyukur kepada Allah
Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7). Firman-Nya lagi: “… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali Imran: 145)

17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu
Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan, menjernihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.

Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki. Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca “Ya Allah ya Fattah” berulang-ulang, diiringi doa: “Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya `Alim.” Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a’lam.

18. Berdoa
Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.

19. Berikhtiar sehabisnya
Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim). Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

20. Bertawakal
Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah. Firman-Nya: “Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya).” (At-Thalaq: 3) Nabi s.a.w. bersabda: “Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at- Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab r.a.)
Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri “jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3) Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.

Sumber: Oh ! Islam

♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Saturday, February 2, 2013

The Fatin.


Fatin Amirah bt Rosli was given by her parents maybe lah. kite pon x berapa tau. ahaks! nama puns cantik. apatah lagi orangnya..~ wuwuwuwu.. eeeeeeeeee! excited nyer nak story mory pasal Kak Fatin sorang ni sampai x tau nak tulis macam mane dah. *blank + blur* kui2. :p ok. we go straight to the point. Actually, kite baru je kenal dengan Kak Fatin ni. kite kenal die dekat twitter. you know what's twitter rite? if not, you can google now. hehe. bukan baru kenal, maybe kite dah lama follow die, tapi cuma shy shy cat jer nak tegur and sembang2 dengan die. well,, die kan budak pandai! budak straight A's in PMR last year kut! wa salute sama itu Kak Fatin maa~ ahaks! kite nak jadikan die contoh la! die boleh dapat seteret A, x kan kite x oleh kut kan.. bak kata ustaz and ustazah 'Man Jadda Wa Jadda' that is means 'Usaha Escalator Kejayaan' eh? hahaha. I'm just kidding with that 'Usaha Escalator Kejayaan'. Truthly is 'Usaha Tangga Kejayaan' . ok done. weii! weii! senanye kite excited giler nak jumpa dengan die. kalau kite dapat jumpa, kite nak peluk2 , nak muah muah pipi kiri pipi kanan. hahaha. *terover sudaa~ welkkkk . but when? :'( but, if x dek masalah + halangan, InsyaAllah kitorang nak jumpa jugakkkkkkkkk! hahahahhaha *evil laugh* :3 nak dengar lagi cerita x..? x yah la kot.. panjang sangat nanti. haha.. x sabar nak tunggu bulan 10 nanti. nak buat surpriseeeeeeeeeeeeeee! :p and tadi,, first time kite otp dengan die.. comel gler suara die.. *melting~ k. saje je nak bagitau. :p

 comeyyy giler kan..? well,, ciptaan Allah.. hebak, hebak belako. :p


Uhibbukafillah 


all pictures above © fatynnns on Instagram ®
 p/s : jangan curi gambar diatas. kui2 :p



tulusly,
Suhayani





♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Friday, February 1, 2013

Bacalah Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar 33 kali l Penawar Keletihan.




Bagi mengatasi kepenatan melaksanakan tugas-tugas seharian sama ada di rumah mahupun di tempat kerja, bolehlah jadikan petua yang diajar oleh Rasulullah s.a.w. ini kepada puteri kesayangannya Saidatina Fatimah sebagai penawarnya.
Suatu hari Saidatina Fatimah mengadu kepada suaminya Saidina Ali bin Abu Talib tentang kesakitan pada tangannya kerana keletihan menggiling gandum untuk membuat roti.
Inilah penawar ringkas yang Nabi s.a.w. ajarkan kepada anak dan menantunya bagi meringankan keletihan dan kesusahan hidup mereka berdua. "Apa kamu berdua mahu aku ajarkan perkara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta daripadaku? Apabila kamu berdua berbaring untuk tidur, bertasbihlah (Subhanallah) 33 kali, bertahmid (Alhamdulillah) 33 kali dan bertakbir (Allahuakbar) 33 kali. Ia adalah lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam."

Dicadangkan kepada ibu-ibu, suami-suami atau sesiapa sahaja yang merasai kepenatan setelah melakukan tugas-tugas harian supaya mengamalkan membaca 'Subhanallah' (33 kali), 'Alhamdulillah' (33 kali) dan 'Allahuakbar' (33 kali) pada setiap malam iaitu sebelum melelapkan mata. Lakukanlah dengan penuh ikhlas dan istiqamah (berterusan),
Insya-Allah petunjuk Nabawi ini mampu menyelesaikan bebanan-bebanan hidup seharian kita. Akan terserlah ceria di wajah pada keesokan hari dengan senyuman.



♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Wednesday, January 30, 2013

BERPURDAH? PERBETULKAN NIATMU.

“Wah, cantik dia pakai jubah dan tudung labuh,
mesti ramai lelaki soleh yang tertarik.” “Pakai niqab nampak baik, mata yang memukau, mesti ramai lelaki muslim yang tertarik.”

Siapakah yang penyebab dialog diatas,
pemakainya atau yang melihatnya?

DramaKing dan DramaQueen ini kadang-kadang menjadi buah mulut masyarakat kita, bila melihat gadis muslimah berniqab...

Persepsi yang sungguh berlainan antara jantina bila melihatnya...
Jadi apakah situasi ini betul atau sebaliknya...

Sudut pandang sisi seorang LELAKI

Sedih rasanya bila maqosid dan tuntutan asal berniqob disalah ertikan oleh mereka yang tahu akan hukum-hakam berniqab...

Sebagai seorang lelaki muslim,
perasaan sukakan kepada wanita muslimah itu sudah menjadi kelaziman bagi mereka yang sudah terkena pukauan gadis muslimah ini...

Sejuknya mata dan berbunga hati bila melihat gadis muslimah berpurdah,
terdetik dalam sanubari untuk mencari gadis muslimat yang berpurdah...

Perwatakan mereka yang bertudung labuh,
berjubah ditambah pula dengan sehelai kain menutup muka membuatkan si lelaki ingin tahu dan ingin mendekati sigadis tersebut...

Walaupun hanya dapat melihat dari jauh ia cukup membuatkan fitnah itu menjalar tanpa mereka sedari...

Mereka...
Yang bertudung labuh dan juga berniqab sekalipun,
tunjukkanlah contoh yang baik...

Berakhlaklah seperti mana pemakaian...
Bukan sekadar luaran bahkan jua dalaman...

♥ Sudut pandang sisi seorang WANITA ♥

Bagi wanita mereka ada sebabnya sendiri kenapa memilih untuk berniqob. ..

Kenal pastilah dulu setiap amalan dalam kehidupan ini,
kerana ia tidak boleh dipisahkan dengan niat…

Refresh balik niat memakai purdah itu berniat untuk menjauhi fitnah daripada individu dan masyarakat luar...

Memakai purdah dengan penuh keikhlasan akan memberi sedikit benteng maruah dan keimanan kerana pandangan orang awam terhadap gadis muslimah yang berpurdah ini agak berlainan sedikit. ..

Tapi bila sudah berselindung disebalik purdah,
kenapa harus kita membuka ruang fitnah orang awam tehadap kita?

Jangan jadikan niqab ini fesyen...! Please...jangan :'(

Tidak...Jangan begitu...
Kalau pakai niqab kerana itu,
maka niqab sudah menjadi fesyen,
bukan lagi kerana mendapat redha Allah,
bukan lagi kerana ingin menutup fitnah...

Niqab nanti hanya sekadar menjadi ikutan atau trend orang dakwah...

Kenapa pakai?
Sebab kalau nak jadi ustazah,
kena pakai niqab baru nampak macam ustazah...
(niat ni salah)

Jangan....
Tak pakai niqob bukannya tak solehah, bukannya tidak baik...

Saya agak terkilan dengan sebahagian orang yang memakai niqob,
memandang rendah mereka yang tidak memakai niqob...

Tak pakai niqab juga,
bukanlah tidak boleh menyampaikan dakwah bila berada atas jalan tarbiyyah...

Sejak bila pulak,
niqab menjadi lesen untuk semua itu?

Bagi yang memakai niqab,
teruskan dan perbaiki peribadi...
berniqab akan menjadi pandangan dan perhatian manusia dan lelaki lain...

Ada yang ingin menghina,
maka kamu jagalah diri dari hinaan kamu...

Ada yang ingin mencontohi,
maka kamu usahakan agar mereka contohi kamu..

Ada yang ingin menghargai, mempercayai,
maka kamu jangan khianati penghargaan dan kepercayaan mereka...

Seriuslah kalau benar niatnya untuk menjaga diri dari fitnah,
mendapat redha dan mardhatillah....

Jaga diri, jaga akhlak,
jangan melakukan perkara yang terang menimbulkan fitnah...

Sememangnya adat orang yang mengamalkan sesuatu yang ghuraba’,
dia akan diperhatikan dan musuh menanti-nanti celahan yang boleh membuatkan dia jatuh...

Lebih buruk lagi,
kejatuhannya memburukkan pula Islam...



Terakhir untuk gadis muslimahku yg amat disayangi.. ♥ ♥ !!
Maka,
pakailah dengan kefahaman yang jelas...

Saya ingatkan sekali lagi, dengan kefahaman...

Bukan sebab main-main,
bukan sebab ikutan kakak atau ustazah,
bukan sebab trend, bukan sebab fesyen...

Alangkah indah jika gadis muslimah berhijrah kerana sudah memahami dan ingin melaksanakan tuntutan berniqob tersebut...

Namun sebaliknya sekarang,
perkara atau hukum hijab ini seolah-olah dianggap sebagai peredaran fesyen yang sekadar menjadi sebutan dan trend...
♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Sunday, January 27, 2013

p e m a l u . .


Malu-malu anak Nabi Syuaib a.s ketika berjalan kembali menemui Nabi Musa a.s. bukan untuk lebih lanjut berkenalan, tetapi kerana menyampaikan jemputan dari ayahnya kepada pemuda gagah lagi beriman tersebut.

Telah terakam kisah tersebut di dalam al-Quran yang bermaksud :

“Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua perempuan itu berjalan dengan malu-malu, dia berkata : Sesungguhnya ayahku mengundangmu untuk member balasan sebagai imbalan atas (kebaikanmu) member minum (ternak) kami”. Ketika Musa mendatangi ayahnya (syu’aib) dan dia menceritakan kepadanya kisah (mengenai dirinya), dia (Syuaib) berkata, “Janganlah engkau takut! Engkau telah selamat dari orang-orang zalim”.Surah al-Qasas: ayat 25

Teruja dengan sifat ‘malu-malu’ anak perempuan nabi Syuaib a.s. Yang ‘malu-malu’ inilah mahal, tetapi yang mahal inilah semakin kurang benihnya dalam diri wanita muslimah. Malu itu memang perlu bertempat kerana itu letaknya maksud adil, Allahmeletakkan sifat malu wanita itu sebenarnya untuk menjaga dirinya, maruahnya dan jasadnya dari direnggut mata dan nafsu liar manusia.

Daripada ayat di atas ada pengajaran yang kita boleh pelajari untuk bekal perhubungan wanita semasa bekerja dengan yang berlainan jantina iaitu ‘kata-kata yang ringkas dan jelas’

Ringkas dan Jelas

Lihatlah anak perempuan Nabi Syuaib apabila menjemput Nabi Musa as, dia datang dengan perhiasan sifat malu sambil menyampaikan jemputan ayahnya dengan ucapan yang ringkas, jelas dan mudah difahami.

“Dia berkata : Sesungguhnya ayahku mengundangmu untuk memberi balasan sebagai imbalan atas (kebaikanmu) memberi minum (ternak) kami”. al-Qasas:25
Tidak pula dia meleret-leret sambil berkata : “Terima kasih ye tolong kami tadi. Awak ni memang baik hati dan gagah. Awak tinggal kat mana ye. Emm, sebenarnya ayah saya jemput awak datang ke rumah, entahlah kenapa..bla bla bla..”.

Dan melihat pula peribadi Nabi Musa pula, dia tidaklah mengambil kesempatan tersebut untuk berdua-duaan serta berkenal-kenalan dengan lebih lanjut. Terus berjalan menuju ke rumah nabi Syuaib as untuk memenuhi jemputan.

Itulah adab muslimin dan muslimah yang sepatutnya apabila perlu bermuamalah. Mungkin perbuatan di atas tanpa disedari pernah dilakukan oleh kita. Meleret-leret bermula dari pertolongan kepada tujuan untuk berkenal-kenalan, bergurau- senda, lalu terbuka jalan untuk bertemu sambil bertukar-tukar cerita.

Wanita Muslimah apabila berjalan

Dari sudut lain, ayat di atas juga terkandung gambaran sifat malu wanita yang perlu diikuti oleh wanita muslimah bagi menjaga akhlaknya, memelihara dirinya dan melindungi maruahnya iaitu ‘malu ketika berjalan’.

Ahli tafsir menjelaskan tentang keadaan anak perempuan nabi Syuaib as berjalan dengan malu-malu adalah ketika menjemput nabi Musa dan ketika pulang bersama menuju ke rumah Nabi Syuaib.

Imam Alusi ketika menafsirkan ayat (عَلَى اسْتِحْيَاء) berkata : “Anak perempuan Nabi Syuaib a.s berjalan sambil malu-malu ketika berjalan menemui(Nabi Musa a.s) dan ketika pulang..”(Ruhul ma’ani, 10/273)
Sayyid Qutb pula menambah : “Wanita yang suci, baik, mempunyai maruah apabila dia berjalan dan bertemu dengan golongan lelaki, dia berjalan ((dengan malu-malu)) tanpa dibuat-buat, tanpa berhias berlebih-lebihan dan tidak menggoda..” (Fi zilal al-Quran, 5/2686).
Ringkasnya wanita mukminah apabila berjalan merentasi kaum lelaki hendaklah dia berjalan dengan :

1- Hiasi dengan sifat malu
2- Tidak bertabarruj (berhias) secara berlebih-lebihan
3- Menutup aurat
4- Tidak dibuat-buat
5- Cara jalan yang tidak menggoda
Malu dan Wanita kini

Apabila dikaitkan dengan realiti kehidupan sekarang, amat menyedihkan sekali apabila kaum wanita secara tidak sedar telah dipergunakan sebagai sumber keuntungan melariskan barangan dan produk kecantikan. Sabun, syampu, model kosmetik malah model untuk kereta pun wanita yang menjadi pelarisnya.

Allah.. bagaimanakah lagi sifat malu yang menjadi fitrah wanita itu boleh menutup dan menjaga diri serta maruah wanita dari direnggut manusia yang berkepentingan dunia.

Kecantikan itu anugerah, dan Allah menciptakannya dengan sifatnya yang Maha Adil. Dia meletakkan kecantikan dan perhiasan wanita itu pada permulaannya hanya untuk ditatap oleh yang hak sahaja. Tetapi apabila hak ini dicabuli dan tidak diletakkan kepada yang sepatutnya, maka wanita itu secara automatik telah menzalimi dirinya sendiri.

Bila berjalan di pinggiran jalan, memerah muka menahan malu melihat ada gadis-gadis malah yang sudah menjadi ibu berpakaian dengan pakaian yang ‘tidak cukup meter’.

Teringat Prof Dr Muhaya berkata : kita melihat kesalahan orang supaya kita tak jadi seperti mereka. Jangan pula sibuk mencari kesilapan orang dan dipanjang-panjangkan cerita itu sehingga lupa hendak cari silap sendiri..
Justeru bukanlah tujuan menceritakan ‘sakit-sakit mata’ dan ‘merah-merah muka menahan malu’ ketika berjalan dipinggir jalan dan di dalam LRT melihatkan wanita yang tanpa segan silu mendedahkan aurat dengan megah. Namun sebenarnya di sebalik tulisan ini mengharap dan mengingatkan kembali diri kita yang terlupa akibat keindahan dunia dan pujian manusia ini agar sentiasa ingat bahawa diri kita secara fitrahnya dikurniakan sifat malu oleh Allah SWT. Tanda sayang-Nya, tanda Dia mahu menjaga maruah kita, tanda Dia mahu kita selamat dari gangguan yang tidak kita senangi.

Orang yang punyai sifat malu terpeliharalah dirinya, akhlaknya, maruahnya. Dengan sifat malu, aurat ditutup sempurna, pergaulan dijaga, tidak senang ditatap mesra.

Wanita, perhiasannya malu. Andai hilang malu takutlah wahai muslimah. Petanda awal bahawa akhlakmu akan diganggu gugat syaitan dan nafsu.

Mudah-mudah dipelihara Allah swt selalu.

Ingatan buat diri sendiri sebenanrnya dan sekembalinya.
Salam kasih kerana Allah~
Allahu a’lam..

Rujukan: kitab Inayah al-Quran wa as-sunnah bi masya’ir al mar’ah


♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥

Monday, January 21, 2013

Couple Bukan Budaya Umat Islam Yang Beriman.

COUPLE, setiap kali kita mendengarnya akan terlintas di benak kita sepasang insan yang sedang mabuk cinta dan dilanda asmara.Saling mengungkapkan rasa sayang dan rindu walaupun tidak semestinya memasuki alam perkahwinan.

Lalu mengapa harus dipersoalkan? Bukankah cinta itu fitrah setiap anak Adam? Bukankah setiap orang memerlukan masa penyesuaian sebelum pernikahan?

CINTA,Fitrah Setiap Manusia,

Manusia diciptakan oleh ALAH SWT dengan membawa fitrah(instinct)untuk mencintai lawan jenisnya.Sebahagian firmanNYA:Dijadikan indah pada (pandangan) manusia (cinta) kepada apa-apa yang diingini,iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi ALLAH lah tempat kembali yang baik (syurga) (Ali Imran: 14)

Berkata Imam Qurtubi: ALLAH SWT mengutamakan wanita kerana kebanyakan manusia menginginkannya, juga kerana mereka merupakan jerat-jerat syaitan yang menjadi fitnah bagi kaum lelaki, sebagaimana sabda Rasulullah SAW: Tiadalah aku tinggalkan setelahku selain fitnah yang lebih berbahaya bagi lelaki daripada wanita. (Hadis Riwayat Bukhari,Muslim,Tirmidzi,Ibnu Majah)

Oleh kerana cinta merupakan fitrah manusia, maka ALLAH SWT menjadikan wanita sebagai perhiasan dunia dan nikmat yang dijanjikan bagi orang-orang beriman di syurga dengan bidadarinya.

Dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda: Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah (Hadis Riwayat Muslim,Nasal,Ibnu Majah,Ahmad,Baihaqi)

ALLAH berfirman: Di dalam syurga-syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik (Ar-Rahman: 70)
Namun Islam tidak membiarkan fitnah itu mengembara tanpa batasannya. Islam telah mengatur dengan tegas bagaimana menyalurkan cinta,juga bagaimana batasan pergaulan antara dua insan berlawanan jenis sebelum nikah agar semuanya tetap berada pada landasan etika dan norma yang sesuai dengan syariat.


ETIKA PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM

1.Menundukkan pandangan

ALLAH memerintahkan kaum lelaki untuk menundukkan pandangannya, sebagaimana firmanNYA: Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya (An-nur: 30).

Sebagaimana hal ini juga diperintahkan kepada kaum wanita yang beriman, ALLAH berfirman: Dan katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya (An-nur: 31)


2.Menutup aurat
ALLAH berfirman: Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya.Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya (An-nur: 31).
Juga firmanNYA: Wahai Muhammad,katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali kerana itu merek tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (An-nur: 59)

Perintah menutup aurat juga adalah untuk semua jenis (lelaki dan wanita). Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki memandang aurat lelaki,begitu juga dengan wanita jangan melihat aurat wanita.


Aurat lelaki dengan lelaki: Dari pusat hingga lutut
Aurat perempuan dengan perempuan: Dari pusat hingga lutut



3.Adanya pembatas antara lelaki dengan wanita
Jika terdapat sebuah keperluan terhadap kaum yang berbeza jenis, harus disampaikan dari balik tabir (pembatas). Sebagaimana firmanNYA: Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (Al-ahzab: 53)


4.Tidak berdua-duaan di antara lelaki dan perempuan
Dari Ibnu Abbas r.a berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim).
Dari Jabir bin Samurah berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duaan dengan seorang wanita, kerana syaitan adalah orang ketiga (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih).


5.Tidak melunakkan ucapan (percakapan)
Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya ketika berbicara selain kepada suaminya. Firman ALLAH SWT: Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertaqwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik.(Al-ahzab: 32)

Berkata Imam Ibnu Kathir: Ini adalah beberapa etika yang diperintahkan oleh ALLAH kepada para isteri Rasulullah SAW serta kepada para wanita mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia ketika berbicara dengan orang lain tanpa memerduka suara,dalam erti kata lain janganlah seorang wanita berbicara dengan orang lain sebagaimana dengan suaminya (Tafsir Ibnu Kathir 3/350)

6.Tidak menyentuh kaum berlawanan jenis
Dari Maqil bin Yasar r.a berkata: Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik dari menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginya (Ash-Shohihah 1/448). Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam saat-saat penting seperti membaiat dan lain-lainnya. Dari Aisyah berkata: Demi ALLAH, tangan Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh tangan wanita sama sekali meskipun saat membaiat. (Hadis Riwayat Bukhari)

Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki dan wanita selain mahram, yang mana apabila seseorang melanggar semuanya atau sebahagiannya saja akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW: Sesungguhnya ALLAH menetapkan untuk anak Adam bahagiannya dari zina,yang pasti akan mengenanya. Zina mata dengan memandang, zina lisan denagn berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan-angan, lalu faraj/kemaluan yang akan membenarkan atau mendustakan semuanya.(Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Abu Daud)

Padahal ALLAH SWT telah melarang perbuatan zina dan segala sesuatu yang boleh membawa kepada zina. Sebagaimana firmanNYA: Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk (Al-Isra: 32)


HUKUM BERCOUPLE
SETELAH memerhatikan ayat Al-Quran dan hadis tadi, maka tidak diragukan lagi bahawa bercouple itu haram, kerana beberapa sebab berikut:

1. Orang yang bercouple tidak mungkin menundukkan pandangannya terhadap kekasihnya.

2. Orang yang bercouple tidak akan boleh menjaga hijab.

3.Orang yang bercouple biasanya sering berdua-duaan dengan pasangan kekasihnya, baik di dalam rumah atau di luar rumah.

4. Wanita akan bersikap manja dan mendayukan suaranya saat bersama kekasihnya.

5. Bercouple identik dengan saling menyentuh antara lelaki dan perempuan meskipun itu hanya berjabat tangan.

6. Orang yang bercouple selalu membayangkan orang yang dicintainya.

Dalam kamus bercouple, hal-hal tersebut adalah lumrah dilakukan, padahal satu hal saja cukup untuk mengharamkannya, apatah lagi kesemuanya atau yang lain-lainnya lagi.


FATWA ULAMA
Syaikh Muhammad Bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah. Jawab beliau:Jika hubungan itu sebelum nikah,baik sudah lamaran atau belum,maka hukumnya adalah haram,kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing
(bukan mahramnya) baik melalui ucapan,memandang atau berdua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama-sama mahramnya,dan janganlah seseorang wanita bepergian kecuali bersama mahramnya.

Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin ditanya: Jika ada seseorang lelaki yang berkoresponden dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka saling mencintai, apakah perbuatan itu haram?
Jawab beliau: Perbuatan itu tidak diperbolehkan, kerana boleh menimbulkan syahwat di antara keduanya, serta mendorongnya untuk bertemu dan berhubungan, yang mana koresponden semacam itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan dalam hati seseorang untuk mencintai penzinaan yang akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan yang keji. Maka dinasihatkan kepada setiap orang yang menginginkan kebaikan bagi dirinya untuk menghindari surat-menyurat, pembicaraan melalui telefon serta perbuatan semacamnya demi menjaga agama dan kehormatan diri kita.

Syaikh Jibrin juga ditanya: Apa hukumnya kalau ada seorang pemuda yang belum menikah menelefon gadis yang juga belum bernikah?
Jawab beliau: Tidak boleh berbicara dengan wanita asing (bukan mahram) dengan pembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat, seperti rayuan atau mendayukan suara (baik melalui telefon atau lain2) .

Sebagaimana firman Allah SWT: Dan janganlah kalian melembutkan suara, sehingga berkeinginan orang yang berpenyakit di dalam hatinya. (Al-Ahzab:32)
Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah keperluan, maka hal itu tidak mengapa apabila selamat daripada fitnah,akan tetapi hanya sekadar keperluan.

SYUBHAT DAN JAWAPAN YANG SEBENARNYA
Pengharaman bercouple lebih jelas dari matahari di siang hari.Namun begitu masih ada yang berusaha menolaknya walaupun dengan dalil yang sangat kukuh,antaranya:

1."Tidak boleh dikatakan semua cara bercouple itu haram,kerana mungkin ada orang yang bercouple mengikut landasan islam,tanpa melanggar syariat."

Jawapan 1: "Istilah bercouple berlandaskan islam itu cuma ada dalam khayalan,dan tidak pernah ada wujudnya. Anggap sahajalah mereka boleh menghindari khalwat, tidak bersentuhan serta menutup aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh menghindari dari saling memandang, atau saling membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa.Yang mana hal itu jelas haram berdasarkan dalil yang kukuh."

2."Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan,perlu untuk mengenal terlebih dulu calon pasangan hidupnya, fizikal, sifat, yang mana hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercouple, kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum bernikah akan jauh lebih ringan daripada kalu terjadi sebelum bernikah."

Jawapan 2: "Memang, mengenal fizikal dan sifat calon isteri mahupun suami merupakan satu hal yang diperlukan sbelum memasuki alam pernikahan,agar tidak ada penyesalan di kemudian hari.Namun tujuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haram."

Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Darda: Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.

FENOMENA COUPLE
Dalam situasi terkini,fenomena pergaulan bebas dan pengabaian terhadap nilai-nilai murni Islam berlaku pada tahap yang membimbangkan. Kebanyakan umat Islam kini tidak lagi menitik beratkan nilai-nilai dan adab-adab sopan yang dianjurkan oleh Islam melalui Al-Quran dan As-sunnah RasulNYA. Mereka bukan setakat mengabaikannya dan menganggap perkara itu tidak penting, bahkan mereka menganggapnya sebagai satu perkara yang menyusahkan aktiviti mereka yang menurutkan nafsu dan perasaan semata-mata. Nauzubillah.

Marilah kita sama-sama menjauhi perkara yang seumpama itu dan menjauhi hal-hal yang telah dilarang (haram). Tegakkanlah yang benar dan katakanlah salah kepada yang batil. Janganlah berhujah untuk membenarkan perkara yang telah terang haramnya di sisi ALLAH.
SUMBER SINI

♥ Terima kasih kerana sudi membaca entry blog ini ! Like kalau suka ! ♥